Tuesday, March 22, 2011

Mashru' Baitul Muslim

بسم الله الرحمن الرحيم

Sudah lama saya tidak menulis di sini, dan bukannya saya tiada masa lapang sekurang-kurangnya 30 minit seminggu untuk menulis, cuma saya tidak meletakkan prioriti penggunaan masa saya buat masa kini untuk menulis... (dah jadi student balik la katakan huhu).. yang penting jangan pernah rasa jemu dan penat dalam menulis manusia kan?


Walaubagaimanapun kini kehidupan saya telah banyak berubah atau dengan bahasa yang lebih tepat, beralih fasa. Ingin saya kongsikan satu kisah yang diceritakan dalam sebuah sesi sharing bersama seorang syeikh al murobbi yang sangat hebat dan para syuyukh di seluruh pelosok Johor, kisah yang sangat menyayat hati, menginsafkan saya terutamanya yang konon mengaku daie full timer ilallah. Kisah yang benar-benar mentajdidkan balik iman dan amal saya, penggantungan dan pengharapan hakiki hanya dengan Allah s.w.t. semata-mata, dan tidak mensyirikkannya dengan usaha kita sendiri yang kita lakukan. Moga menjadi muhasabah buat kita semua terutama ikhwah akhawat sekalian.




Allah Telah Melihat Kami

Ada satu pasangan ikhwah akhawat yang telah lama berkahwin tapi belum dikurniakan cahaya mata. Pelbagai usaha telah mereka lakukan termasuk menjalani pelbagai rawatan tetapi mereka masih tidak dikurniakan cahaya mata oleh Allah. Akhirnya si isteri itu tadi pun berbicara dengan si suaminya "Ya zauji, aku tahu benar yang kamu sangat inginkan zuriat tetapi telah pelbagai usaha yang kita lakukan namun masih belum membuahkan hasil. Aku benar-benar merasa bersalah. Oleh itu, kau carilah seorang ukhti lain dan kahwinilah dia sebagai isteri keduamu, mudah-mudahan kamu akan dikurniakan cahaya mata oleh Allah s.w.t. insyaAllah."


Si suaminya pula merenung mata isterinya dengan pandangan yang sangat redup dan tenang, sambil membalas " Ya zaujati, tahukah kamu dalam hati aku ini hanya ada diri kamu sahaja. Sukar untuk aku sendiri mengahwini orang lain hanya semata-mata kerana inginkan zuriat kerana aku sangat mencintai kamu. Aku yakin akan pertolongan Allah yang akan tiba nanti, tidakkah kau yakin dengan pertolongan Allah? Kita bersama sejak hari pernikahan atas ikatan aqidah dan dakwah ini, dan aku sangat-sangat yakin akan pertolongan Allah jika kita benar-benar ikhlas berjuang di jalanNya dengan sebenar-benar jihad. Aku akan tetap menunggu bersamamu."


Maka si isteri itu tadi pun berkata," Kita ada harta dan ada rumah, tapi tidak mempunyai cahaya mata. Maka apa kita kerahkan seluruh jiwa raga dan harta benda kita untuk menggerakkan dakwah ini. Saya akan bantu abang dengan segala kudrat yang saya ada insyaAllah." Tersenyum si suami itu lalu mereka menjadikan rumah mereka markas untuk segala aktiviti program tarbawi termasuk daurah, katibah dan sebagainya.



Maka ditakdirkan pada satu katibah ikhwah yang dijalankan di rumah pasangan akh dan ukht tadi.....

Petang itu seperti biasa, sebaik pulang dari kerja serta dalam keadaan berpuasa sunat, ahli katibah akan terus bertamu di rumah yang dijanjikan. tuan rumah pula sibuklah memasak makanan untuk para ahli katibah berbuka puasa. ketika tuan rumah suami isteri seibuk memasak dan setelah cukup semua ahlinya, mereka pun bersila membentuk halaqah dan memulakan bacaan ma'thurat bagi mengisi waktu sebelum berbuka. sebelum ma'thurat mula dibaca, amir katibah memberi sedikit tazkirah tentang ukhuwah fillah, lalu menyeru seluruh ahli katibah agar memberikan doa yang paling tulus buat si tuan rumah suami isteri agar dikurniai zuriat bagi menyambung generasi du'at.

dalam keadaan berpuasa, dan tanpa diketahui sang sabahat al akh yang dicintai itu, setiap mereka memulakan ma'thurat setulus hati dan menyambung ma'thurat dengan doa masing-masing... seusai berdoa, makanan pun siap dimasak dan waktu berbuka sampai. maka berdoalah lagi mereka sebelum berbuka dan makanlah mereka dengan ceria pada malam itu. setelah itu program katibah diteruskan seperti biasa, dan malam itu bereka semua bertahajjud membangunkan malam dengan zikir-zikir dan doa yang tulus... keesokan pagi kembalilah semua ke tempat masing-masing bagi meneruskan kehidupan seperti biasa.

setelah sebulan berlalu, kemudian mereka kembali bertamu di rumah al akh untuk menghidupkan malam katibah bagi bulan berikutnya. petang itu mereka disambut dengan pelukan dan laungan-laungan gembira sesama mereka, kerana al akh yang mereka doakan secara rahsia bulan lalu telah mendapat berita bahawa isterinya yang tidak dapat mengandung selama bertahun2 berkahwin telah hamil beberapa minggu!!!! maka semua ahli katibah mengucap tahnia dan semuanya menangis bercucuran air mata!

kata salah seorang dari mereka; 'kami tidak menangis melainkan kerana dua sebab. pertama, kami tumpang gembira kerana al akh yang kami cintai ini tidak akan memiliki rumah yang sunyi lagi kerana akan memiliki anak penyeri hidup tidak lama lagi. Kedua, yang menyebabkan hati kami sangat tersentuh dan menangis berucucuran air mata kegembiraan, ialah bahawa Allah telah memandang kami dan katibah kami!!!"

Allahu akbar. "Allah telah memandang kami dan katibah kami." Allahu akbar. Hebatnya ukhuwwah dan keikhlasan amal dan doa ikhwah-akhawat tersebut.
Jujur saya nyatakan di sini, orang yang mungkin berhati kurang berperasaan seperti saya ini pun tak dapat menahan air mata daripada mengalir keluar apabila syeikh al murobbi itu menyampaikan kisah ini kepada kami. Kita kadang-kadang sibuk berusaha membina satu pasukan jundullah tetapi apabila tidak menjadi, kita mudah mengeluh dan menyalahkan orang lain. Lupakah kita untuk meminta bersungguh-sungguh dengan Allah? Sedangkan hakikatnya Allah jualah sebaik-baik penentu segala-galanya kerana Allah tahu apa yang kita tidak tahu. Lupakah kita titip doa robithoh yang selalu kita baca- ni'mal maula wa ni'mannashir.....

Jom sama-sama basahkan amal dakwah dan tarbawi kita dengan limpahan iman dan keikhlasan kepada Allah yang sejati....

Ukhuwwah Teras Kegemilangan

والله أعلم
والسلام عليكم

3 comments:

gabbana said...

=') Ya Allah.. Malunya ngan diri sendiri.......

jzkk akh atas perkongsian yg cukup menggugah jiwa!

Anees said...

jazakallahu khair.
mohon share...

ummu said...

assalamualaikum akhi
terima kasih atas ingatan akhi
buat diri ini,akhawat yang sedang mendaki mardhatillah...melalui redhanya suami...
dalam dunia rumahtangga,peranan suami amat penting..andai suami yg membimbing isteri,alhamdulillah.namun jika akhawat yg membimbing suami...semoga Allah sentiasa bersama