Monday, April 20, 2009

Infiru khifafa wathiqola

بسم الله الرحمن الرحيم

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu: "Pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah", kamu merasa keberatan (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak. (At Taubah 9:38)

Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah - membela ugamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (At Taubah 9:39)

Kalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka sesungguhnya Allah telahpun menolongnya, iaitu ketika kaum kafir (di Makkah) mengeluarkannya (dari negerinya Makkah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika
ia berkata kepada sahabatnya: "Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita". Maka Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya dengan bantuan tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (kalah dengan sehina-hinanya), dan Kalimah Allah (Islam) ialah yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (At Taubah 9:40)

Berangkatlah (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At Taubah 9:41)


kekadang perit kau rasakan
kekadang lelah kau rasakan

kau tanya diri,
apa bisa aku mempasakkan kaki
menongkah arus duniawi
menjunjung risalah untuk disebar
sedang kau tersepit di antara duanya

memacu gerak ummah
meninggi titik jatuh ke mulia
seolah mudah pada butir bicara
bukan pada bukti amal

dan benar tentu itu
bahawa diri tidak seorangan
menyaksi mereka tangkas
dan diri sedang lesu

membugarlah segar hai jiwa lesu
langkahkan kakimu penuh yakin
Rasulmu tidak berhenti derapnya
meski pecah berdarah kakinya dilontar hajar

dan tekad Abu Bakr
melangit tinggi bakarnya
golongan riddah mesti ditentang
demi satu iman tidak berganti

dan kau lihat jejaknya diturut
demi satu iman ia berderap
ayuh lepaskanlah tali itu
yang merantai jiwa pada dunia

dan kau bangkit demi cinta
dan janji tiada mungkir
meski lautan dunia memerangmu
Allah dan malaikat di sisimu

hai jiwa yang lesu
jangan demi duri kecil
perjalanan menunduk bumi kau tinggalkan
musafir menentang kuffar kau lupakan

jangan
sekali-kali jangan

bahawa kufur selepas iman itu seksa
biar tinggi darjat amalmu
neraka Allah untuk pendosa
syurga-Nya milik yang ikhlas

hai jiwa yang membentak
bentakan dunia itu fatamorgana
lambaian syurga itu yang benar
jangan kau pilih merenung saja

tidak ada kata dua bagi dunia
hanya menyingkir itu yang benar
jangan berdalih antara dua
kerna deen ini yang tunggal cuma

syurga bukan tukarannya dunia
manisnya tidak bisa diraih dengan pahitnya dunia
syurga itu bagi mereka yang tunduk
tunduk untuk Satu dan demi Satu

tundukkan hawamu pada al-Haq
bersihkan hatimu dari selut dunia
kobarkan bara semangatmu meninggi
dan tundukkanlah bumi ini buatmu

heap thanks my brother for this poem.... that's what I really need at the moment... a boost, support and motivation-  http://thetalkingpen.blogspot.com/2009/04/bangkit-jiwa-lesu.html



والله علم
والسلام عليكم

2 comments:

Anonymous said...

Salam
Moga diberi keteguhan iman. Bersabarlah dan kuatkanlah kesabaran =)
Wassalam

Imran Razali said...

Wa'alaikum salam

Syukran Jazilan ya akhi/ukhti

Salam ukhuwwah :)